kalian yg sy hargai

tHe wOrLd aS i sEe iT, mY wOrLd aS i eXprEss iT

Wednesday, October 24

raya korban

assalamualaikum pembaca budiman,
setiap kali aku ditimpa sesuatu yang serasa tidak tertanggung oleh diri ini, berulang kali aku berbisik kepada diri sendiri, yakinlah mah. allah hanya akan menguji sesuai dengan kemampuanmu.

ahad yang lepas, Dayah mengadu sakit perut yang teramat sangat. kalau masih kuat ingatan saya, sekitar jam 3 petang sewaktu melelapkan mata menanti asar, pintu diketuk Zulaikha. katanya Dayah harus dibawa ke rumah sakit. persoalannya, bagaimana? keadaan beliau memang tidak memungkinkan kami untuk meredah rumah sakit menaiki angkut. akal singkat wanita menyarankan kami untuk menghubungi salah seorang dosen. pak feri. tiga kali panggilan tidak berangkat. menggagahkan diri menghubungi dosen yang lain, pak pungki.
kata pak pungki dia akan datang untuk membawa kami ke rumah sakit.


this is pak endang, the one that act like our father. 
keep sending us pergibalik rumah sakit karya bhakti. makasih banyak ya pak endang :)

oh, tiba disana doktor yang sangat manis, bertanya itu dan ini kurang menyakini keadaan Dayah yang sangat teruk. katanya.
"mbak lagi menstruasi? "
berkali-kali menyakinkan doktor bahawa dia bukan sekadar "menstruasi". dan akhirnya beliau bersetuju untuk melakukan ujian darah dan air kencing. ah, kalau sistem hospital di malaysia harus menunggu panjang kerana ramai orang,  tapi di sini harus menunggu lama walaupun orang tidak ramai.

tepat selesai mengerjakan solat magrib, doktor hadir membawa berita. kata doktor, Dayah dijangkiti kuman typhus didalam air kencingnya. senyap. ilmu yang sedikit tidak memungkinkan kami untuk berkata lanjut. dan saat doktor memaklumkan bahawa dia harus ditinggalkan di hospital, air mata sudah menitis. bukan saja Dayah, tetapi aku juga. sejauh ini kami berada, seberat ini Kau menduga kami Ya Allah?

siapa yang akan menemani Dayah sepanjang dia disini?
bagaimana kami akan berulangalik ke rumah sakit yang hampir mencecah 30 minit walaupun tidak macet?
bagaimana dengan nota-nota kuliah yang sedang menanti dengan senyuman maut?

dalam masa yang sama, pak eko sudah tiba di rumah sakit beserta keluarganya. isteri dan dua orang anak kecil. dalam hati aku mengagumi kesudian mereka untuk bertandang. walaupun dia seorang dosen, sedikitpun tidak memberatkan beliau dan keluarga untuk setia menanti sepanjang Dayah ditempatkan di hospital.
mala pertama, amira yang sukarela untuk menunggu. kesihatan tulang belakang saya sangat tidak memungkinkan. dan esok pagi, harus yang lain datang mengganti. Dayah tak betah ditinggal sendirian. sedang berdiri dia tidak kuat, inikan pula untuk dibiar bersendirian sentiasa. untuk sementara, saya hilang punca. Dayah yang sedang sakit, atau nota kuliah saya yang sedang sangatsangat nazak.

itu adat berkawan mah, sedangkan kalau mah yang sakit, mah sanggup duduk sendirian? ummi saya yang paling kaya jiwa. maafkan aku kerana tega berfikir untuk menutup mata akan kesakitan kau Dayah. maaf.

kira-kira tiga malam dayah di hospital. hanya allah yang tahu betapa hebat kami berjuang. melelapkan mata seadanya. mencuri masa bermanja dengan nota kuliah. ah, seminit dua menghadap nota yang selebihnya fikiran entah ke mana. beruntunglah sahabat yang masih kuat minda dan masih bisa menelaah nota. sangat beruntung.
hari pertama, ujian air kencing. hari kedua perlu di usg kata doktor. hari yang ketiga mungkin dayah perlukan diagnosis xray. masuk hari yang keempat, doktor mahu melakukan endoscopy. ah. hati menyumpah tetapi tidak tahu ditujukan kepada siapa. sungguh selemah itu iman saya buat sementara waktu. akhirnya semua sepakat. dia perlu kan bondanya. disini mungkin tidak sesuai buat dayah.

semuanya berusaha sedaya mungkin asalkan dayah berjaya sampai ke malaysia. itu yang terbaik. dia perlukan ibunda disisi. bahkan, itu amanat bondanya lewat setiap perbualan dan perbincanga kami. akhirnya usaha kami membuahkan hasil. alhamdulillah dayah selamat beraidil adha di tanak air tercinta. ah, manis sekali saat berita dikhabar. sungguh, senyum dia yang paling manis serasa saya disaat itu.
alih-alih, kata doktor di malaysia. hidayah cuma terkena jangkitan. tiada sebarag tanda ada batu karang. dangg! aku terdiam. cuma allah yang tahu apa yag Dia rencanakan. tapi, sekurang-kurangnya, Dayah dapat bonus bercuti di Malaysia, kan Dayah? haha

memujuk diri sendiri lagi dan lagi, allah akan membayar segala usaha kita. dan percayalah bahawa bayaran Nya yang paling mahal antara semua.

2 comments:

  1. Insyaallah, ujian tu, tandanya kita diingati. Moga baik-baik je semuanya.^^

    ReplyDelete