kalian yg sy hargai

tHe wOrLd aS i sEe iT, mY wOrLd aS i eXprEss iT

Monday, October 1

sejauh ini sudah berjalan,

assalamualaikum pembaca budiman, mencuri masa dalam kesibukan yang ada,
belajar tak sesusah mana sebetulnya, proses menterjemah nota kuliah yang sedikit memakan masa,

sudah berjanji pada diri sendiri, paling kurang seminggu sekali, akan menghapdate berita terkini.
tapi buat masa ini tiada coretan perjalanan. minggu ini sekadar berkampung dikolej sekaligus menonton drama musikal di gww. (aka dewan besar ipb). sebetulnya bukan itu yg mahu dikisahkan. ada satu perkara yang terbuku di benak saya sepanjang sebulan lebih menjadi musafir di wilayah bogor ini.

bajet 2013 yg dibentangkan. saban tahun pasti terdengar rungutan dari sesetengah pihak. baik yang menerima sesuatu manfaat  mahupun yang tidak. yang yakin akan menang atau yang masih terpingapinga akan kesudahannya.
yang haq akan menang, tunggulah masanya.
itu laungan biasa dari mulut remaja yang darah masih muda sementelah kudrat masih ada. cuma sayang, akal yang kurang selari dengan keduanya.
maaf, saya bukan memilih manamana warna, justeru hidup saya masih berwarnawarni dan tidak tertumpu pada suatu warna semata.
dan andai ada yang bertanya (sudah ramai yang bertanya sebetulnya), warna apa yang menjadi pilihan hati. ini, disini aku persembahkan jawapannya.

selagi islam ku tidak direndahkan, selagi mengamalkan islam didepan khalayak tidak menjadi ancaman, aku akan teruskan apa yang ada.

tahukah kalian, dalam berusaha mensyukuri apa yg ada, lihatlah mereka yg dibawah.
kata ameer, salah seorang shbt yg rajin berkata-kata, kalau malaysia negara yg membangun maka indonesia negara yang macam apa?
senyap. kami semua terdiam. tiada kata yang boleh diberikan sebagai jawapan.
kata na, masih belum nampak izzahnya islam disini. ya, masih belum nampak.

tahukah kalian, kalau di malaysia, sehelai tudung bawal nipis yag dibeli dengan harga rm6 sudah cukup untuk menandakan kalian seorang wanita muslimah. dan percayalah kataku, bermodalkan rm6 itu kalian tidak akan diperlekehkan dengan sewenangnya oleh lelaki ajnabi. mengapa aku berkata begitu?
ya, tidak akan ada lelakilelaki ajnabi yang berani mendekati kalian kerana menghormati nilai 'menutup aurat' yang kalian usahakan.
tapi kalau disini, sebesar manapun tudung yang disarungkan oleh wanita mereka, masih belum pasti tiada tangantangan asing yang cuba menyentuh bahu mahupun bersalaman dengan wanita mereka.

kalau di malaysia, andai ada sebuah kerusi kosong didalam pengangkutan awam yang sebelahnya dihuni oleh seorang wanita yang menyarungkan sehelai tudung rm6, maka tidak akan duduk seorang lelaki ajnabi disebelahnya melainkan setelah meminta izin.
tapi kalau disini, selabuh mana tudung yang kalian sarungkan masih belum menjanjikan keselamatan yang semacam itu. bahkan kalian akan dihenyak sesuka hati tanpa sedikit rasa hormat tercalit diwajah lelaki mereka.

islam harus diperjuangkan. bangsa kita sudah terlalu jauh dari islam yang sebenar.
oh, mungkin ada benarnya.
 sebelum itu, mari kesini, lihat dan rasakan sendiri. maka kalian akan mula menghargai apa yg ada dibumi sendiri.
bukankah untuk mensyukuri sesuatu tu, kita harus melihat yang dibawah dan bukan diatas?


till then, salam alaik. ^^


No comments:

Post a Comment