kalian yg sy hargai

tHe wOrLd aS i sEe iT, mY wOrLd aS i eXprEss iT

Sunday, June 30

kadang-kadang je, ke selalu

bismillah,
kadang-kadang bila duduk sorang-sorang,
banyak benda kita lupa,
bila ckp dgn org lain, yg lebih berpengalaman, yg lebih tua,
kita jadi ingat balik.
batas-batas manusiawi yg kita langgar,
batas-batas kemampuan yg kita tak endahkan,
batas-batas kebolehan yg kita masih belum manfaatkan,
kita akan ingat balik.
sebab
kadang-kadang je kita lupa,
er, ke selalu?
*batuk. 

Saturday, June 22

yang akhir, mungkin?

bismillah,
sebagai pelengkap,
esok yang terakhir.
i dont think its a good idea to recap again, but in the end,
i realise it is,

at least just to tell you,
to smile always. i really need it.

yosh, short semester is coming, haha

Thursday, June 20

yang ketiga, yang keempat

bismillah,
ini akibat bertangguh dan jurang serious dalam banyak perkara,
rasa macam byk lagi tak terkejar,
dan sibuk update blog,
baca nota sorang-sorang dalam gelap, haih.

esok yg ketiga dan keempat.
allah yusahhil


Wednesday, June 19

yang kedua,

bismillah,
orang lain dah kemas barang untuk balik,
aku susun nota hari-hari, highlight itu ini, letak note sana-sini,
baru habis satu, esok yg kedua insyaAllah.
subjek terakhir dari jabatan kimia,
semoga Allah permudahkan,

you have no idea, how far i can go, how long i will stay, how much i will spend and what i will do,
just to make everyhing goes right,
to see your smile,

aku akan berundur, kalau kau mahu begitu.
mengalah, itu bukan aku, 
berhenti rehat, oh itu selalu, haha

dari kecil sampai dewasa,
aku memang susah nak buka pintu untuk bersahabat,
kalau berkawan, itu mudah,
senyum, hulur tangan, tanya nama,
esok jumpa lagi, ulang. 


Sunday, June 16

aku masih mengadu lapar

bismillah,
selamat hari bapa, bisik aku perlahan. untuk kesekian kalinya, tiada baba disisi untuk diucapkan. dia bukan baba kami seorang, aku kena terima hakikat itu.

masa aku makin singkat rasanya,
hari ini bila ditanya apa kau punya masalah wahai faatimah,
ya allah, aku lapar. sangat lapar.

tapi dia mungkin sedang disoal dengan soalan lain yg bertubi-tubi. dan saat soalan yg sama ditanyakan kepada aku sekarang, mungkin aku tak bisa menjawab sebaik aku menjawab soalan kimia makanan atau soalan bahasa arab yg lepas.

dia sudah jauh di depan,
sedang aku masih mengadu lapar, mengadu soal mengantuk kerana nyamuk dan panas kerana tiada kipas,

semoga aku telah menunaikan semua hak nya sebelum pemergian beliau,

setiap yg hidup pasti akan merasai mati
inna lillah wainna ilaihi rajiun

Saturday, June 15

dah dua tahun,

populasi warga pangan lelaki di malaysia itu sgt membingungkan,
andika.
lawak tapi itulah kenyataan,
orang dari seberang pun faham dilema kami, haha 



Friday, June 14

ahli syurga

bismillah,

"shaaaam, kenapa aiman selalu bau wangi eh?" naa'irah menyoal sambil pipi digeselkan ke wajah si kecil aiman.
sham pandang permata-permata yg dipinjamkan bergilir-gilir. sekilas ke arah aiman yg dh separuh lena matanya, sekilas ke arah naa'irah yang kini leka mengelus perlahan pipi aiman.

"hurm, sebab dia baru mandilah kot, kan dah pakaikan dia bedak tadi," sham menjawab selamba tanda menguji. menguji sejauh mana akal si kecil memerlukan jawapan.

"taklah, kadang-kadang kalau aiman dah lama mandi pun dia wangi jugak tau," naa'irah menguatkan hujah, menunjukkan betapa akal si kecilnya masih menagih jawapan.

"baby rasa sebab ape?" sham masih mendera. sambil tangan perlahan menepuk perlahan belakang aiman. seusai si kecil itu ditidurkan, barulah giliran dia untuk merehatkan mata.

"alah, orang tanya dia, dia tanya kita balik," muncung sedikit wajah hitam manis itu. namun tetap lekuk dikiri dan kanan pipinya terserlah. menenggelamkan sedikit kekeruhan wajahnya.

"baby dulu pun wangi tau," sham menarik perhatian sekaligus memujuk secara psikologi. menarik minat naa'irah untuk mendengar. dan bila tangan berhenti menepuk si kecil, dia menyambung lagi.
"sekarang je baby busuk sikit, hehe"
"betul-betul lah sham."
"hurm, ok.ok. aiman wangi sebab dia ahli syurga. jadi ada bau syurga pada dia, " sham sedikit menyeringai sambil kembali tangan menepuk si kecil.
"aiman ahli syurga sebab dia belum ada dosa. jadi wanginya syurga kita boleh bau melalui aiman. baby tahu tak kalau sekarang allah ambik aiman, nanti dia akan tunggu ummi dengan baba di depan pintu syurga, "
sham kalau dh ckp memang susah nak berhenti. suara diperlahankan sedikit khuatir mengganggu yg sudah mulai terlena.

"tunggu depan pintu syurga?"

"yup, nanti dia akan beritahu kat Allah, mintak izin supaya dpt bawak ummi baba masuk dalam syurga,"

"pastu, Allah bagi ke?" berkerut dahi naa'irah. bercantum rapat keningnya yg memang sedia bercantum.

"hahahahaha, kenapa baby tanya macamtu pulak? meledak ketawa sham. memahami konflik si kecil yg pernah dia lalui suatu masa dahulu. hampir semua perkara mahu disoal, mahu didebatkan. ingin tahu.

"bagilah. sebab Allah dh janji, dia mesti bagi,"

"jadinye, nanti ummi dengan baba senanglah nk masuk syurga, kan sham?"
sham angguk laju-laju. seronok dengan kepantasan akal si kecil.
"kalau macam tu, baby nak ada baby jugaklah," pantas si kecil membuat kesimpulan. premis satu, premis dua, dan terus kepada kesimpulan.
meledak sekali lagi ketawa sham. akal singkat si kecil, itu yg buat mereka selalu istimewa dalam semua perkara.
"kenapa gelak, betul lah kan?"
"hurm, sham rasa baik lagi kalau baby tidur sekarang, nanti senang nk solat subuh. senang nak masuk syurga jugak, "sham menyucuk jarum memujuk naa'irah melelapkan mata disamping membetulkan persepsi si hitam manis.
"lagipun...." sham berhenti seketika.
"lagipun apa?" pantas naa'irah menyoal sambil sudah mula mengambil posisi untuk melelapkan mata.
"kan baby pun baby jugak, " sham sengih lebar. mencurah kasih dalam perkataan. meyakinkan si kecil bahawa dia juga kesayangan dan bisa jadi asbab untuk yang lain ke syurga,
"sham ni comel lah," pantas naa'irah membalas menghargai kasih yang dihulur, sambil memulangkan 'buah keras' dengan cara yang sama.
"ah, mengada. tidur cepat," sham sedikit mengugut sambil tangan menarik selimut menutup si kecil separas dada. sambil telinganya sayup-sayup menangkap suara si kecil membaca doa tidur.

malam itu, tiga jiwa terlena dalam senyuman.

berikan cintamu, 
juga sayangmu, 
percaya padaku, 
ku kan menjagamu, 
hingga akhir waktu menjemputku,
ungu, percaya padaku

allah berfirman kepada anak-anak pada hari kiamat, "masuklah kalian kedalam syurga"
anak-anak itu berkata, "Ya Rabbi (kami menunggu) hingga ayah ibu kami masuk"
lalu mereka mendekati pintu syurga tetapi tidak memasukinya.
Allah berfirman lagi, "mengapa, aku lihat mereka enggan masuk? masuklah kalian ke dalam syurga,"
mereka menjawab, "(tetapi) bagaimana orang tua kami?"
Allah pun berfirman, masuklah kedalam syurga bersama orang tua kalian,"


words, always make me feel better.
either i read it, write it or listen to it, 

Tuesday, June 11

habis satu

bismillah

paper kimia makanan dh selesai,
konklusinya sebagai seorang yg pukul butter dgn gula, pukul telur, masukkan tepung sedikit demi sedikit,
ye, aku mungkin lulus.
tapi sebagai foodtechnologist,
aku garu kepala lama-lama, kenapa gula dengan lemak dulu, kemudian telur dan baru tepung?

dah lama tak cari pen dn kertas untuk benda selain nota kuliah dan nota bacaan,
hari ni cari balik buku lama,
nmpk johny depp sengih ala-ala pirate kt depan buku tu,
aku jadi lucu sendiri,
kecik sungguh aku dulu, sekarang mcm bsr sgt, haha

Monday, June 10

mecari dan memberi

bismillah

mencari dan memberi yang terbaik.
pertama kali jejak bumi ipb,
itu yang buat aku tertegun untuk seketika.
hati jadi rindu, pada hujan, pada minuman panas, pada senyum mesra,
dan pada susah yang mendekatkan 'hati-hati',

esok, paper kimia makanan. aku boleh terbuai layan faizal tahir dgn tomok pulak
cis sungguh

Saturday, June 8

oi, oi terima kasih


thanx for leaving me behind. haha

i dont do sarcasm i'm good at it

siapa yg tinggalkan siapa, aku atau kau.

penat, tapi lepas take five kita boleh sambung balik kan.

luka memang boleh sembuh, tapi parut takkan ke mana.

memang tulis pakai pensil boleh padam, tapi kalau takde pemadam?

ye, islam akan jadi asing. aku yakin itu. tapi, aku yg asing atau yg mengasing kan

sigh

mungkin aku yg salah dalam semua perkara. 

terima kasih nota kuliah.

Thursday, June 6

agar jangan sampai...

bismillah

dapat dari status seorang kenalan di muka buku,
baca sepuluh kali pun hati tetap rasa sayu dan merintih. jauh sgt rasa nk jadi sehebat salman al-farisi.

"Asas utama dalam hidup berjemaah yang sekukuh janji adalah kepercayaan"

Umar ibn Al Khattab sedang duduk di bawah sebatang kurma. Serbannya dilepas, menampakkan kepala yang rambutnya mulai teripis di beberapa bahagian. Di atas kerikil dia duduk, dengan cemeti imaratnya tergeletak di samping tumpuan lengan. Di hadapannya para pemuka sahabat bertukar fikiran dan membahas berbagai persoalan.

Ada anak muda yang tampak menonjol di situ. Abdullah ibn ‘Abbas. Berulangkali Umar memintanya bicara. jika perbedaan wujud, Umar hampir selalu bersetuju dengan Ibnu abbas. Ada juga Salman Al-Farisi yang tekun menyimak. Ada juga Abu Zar Ghifari yang sesekali bicara berapi-api.


Pembicaraan mereka segera terjeda. Dua orang pemuda berwajah mirip datang dengan mengapit pria belia lain yang mereka cekal lengannya.


“Wahai Amirul Mukminin,” ujar salah seorang daripada mereka ” Tegakkanlah hukum Allah atas pembunuh ayah kami ini! ”
Umar bangkit. “Takutlah kalian kepada Allah!” ujar Umar. “Perkara apakah ini?”
Kedua pemuda itu menegaskan bahawa pria belia yang mereka bawa ini adalah pembunuh ayah mereka. Mereka siap mendatangkan saksi dan bahkan menyatakan bahawa si pelaku ini telah mengaku.
Umar bertanya kepada sang tertuduh, “Benarkah apa yang mereka dakwakan kepadamu ini?”
“Benar wahai Amirul Mukminin!”
“Engkau tidak menyangkal dan di wajahmu kulihat ada sesal!” Umar menyelidik dengan teliti.
“Ceritakanlah kejadiannya!”
“Aku datang dari negeri yang jauh, ” kata pemuda itu. “begitu sampai di kota ini, aku tambatkan kudaku di sebuah pohon dekat kebun milik keluarga mereka. Ku tingggalkan ia sejenak untuk mengurus suatu hajat tanpa aku tahu ternyata kudaku mulai makan sebahagian tanaman yang ada di kebun mereka.”
“Saat aku kembali,” lanjutnya sembari menghela nafas, ” Kulihat seorang lelaki tua yang kemudian aku tahu adalah ayah dari kedua pemuda ini sedang memukul kepala kudaku dengan batu hingga haiwan malang itu tewas mengenaskan. Melihat kejadian itu, aku dibakar amarah dan kuhunus pedang. Aku khilaf, aku telah membunuh lelaki tua itu. Aku memohon ampun kepada Allah kerananya.”
Umar termenung.


“Wahai Amirul Mukminin,” kata salah satu dari kedua adik beradik itu, “Tegakkanlah hukum Allah. Kami minta qishash atas orang ini. Jiwa dibayar jiwa”
“Bersediakah kalian,” ucap Umar ke arah pemuda penuntut qishash,”menerima pembayaran diyat dariku atas pemuda ini dan memaafkannya?”


Kemudian pemuda itu saling pandang, ” Demi Allah, hai Amirul Mukminin, ” jawab mereka. 

“Sungguh kami sangat mencintai ayah kami. Dia telah membesarkan kami dengan penuh cinta. Keberadaannya di tengah kami takkan terbayar dan terganti dengan diyat sebesar apapun. Hati kami baru tenteram jika had ditegakkan!”
Umar terhenyak. “Bagaimana menurutmu?” tanyanya kepad pemuda sang terdakwa.
“Aku ridha hukum Allah ditegakkan ke atasku, wahai Amirul Mukminin” kata si pemuda dengan yakin.
“Namun ada yang menghalangiku untuk sementara ini. Ada amanah dari kaumku atas beberapa benda mahupun perkara yang harus aku sampaikan kembali kepada mereka. Demikian juga keluargaku. Aku bekerja untuk menafkahi mereka. Hasil jerih payah di perjalanan terakhirku ini harus aku serahkan pada mereka, juga memohon redha dan keampunan ayah dan ibuku”


Umar terenyuh. Tak ada jalan lain, hudud harus ditegakkan. tetapi pemuda itu juga memiliki amanah yang harus ditunaikan..”Jadi bagaimana?” tanya Umar.


“Jika engkau mengizinkanku, wahai Amirul Mukminin, aku minta waktu tiga hari untuk aku kembali ke daerah asalku guna menunaikan segala amanah itu. Demi Allah, aku pasti kembali di hari ketiga untuk menetapi hukumanku. Saat itu, tegakkanlah had untukku tanpa ragu, wahai Putera Al Khattab.”


“Adakah orang yang bisa menjaminmu?”


“Aku tidak memiliki seorang pun yang ku kenal di kota ini hingga dia bisa kuminta menjadi penjaminku. Aku tak memilki seorang pun penjamin kecuali Allah yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat”


“Tidak! Demi Allah, tetap harus ada seseorang yang menjaminmu atau aku tak mengizinkanmu pergi”


“Aku bersumpah dengan nama Allah yang amat keras ‘adzabnya. Aku takkan menyalahi janjiku”


“Aku percaya. Tetapi tetap harus ada manusia yang menjaminmu!”


“Aku tak punya!”


“Wahai Amirul Mukminin!” terdengar sebuah suara yang berat dan berwibawa menyela.

 “Jadikan aku sebagai penjamin anak muda ini dan biarkanlah dia menunaikan amanahnya!”. 
Inilah dia Salman al Farisi yang tampil mengajukan diri.

“Engkau hai Salman, bersedia menjamin anak muda ini?”


“Benar, aku bersedia!”

“Kalian berdua adik beradik yang mengajukan gugatan, ” panggil Umar, 
“Apakah kalian bersedia menerima penjaminan dari Salman Al Farisi atas orang yang telah membunuh ayah kalian ini. Adapun Salman demi Allah, aku bersaksi tentang dirinya bahawa dia lelaki kesatria yang jujur dan tak sudi berkhianat.”

Kedua pemuda itu saling pandang. “Kami menerima,” kata mereka nyaris serentak.


Waktu tiga hari yang disediakan untuk sang terhukum nyaris habis. Umar gelisah tak keruan. 

Dia mundar-mandir sementara Salman duduk khusyu’ di dekatannya. Salman tampak begitu tenang padahal jiwanya di hujung tanduk. Andai lelaki pembunuh itu tak datang memenuhi janji, maka dirinyalah selaku penjamin yang akan menggantikan tempat sang terpidana untuk menerima qishash.

Waktu terus menghambat. Pemuda itu masih belum muncul.
Kota Madinah mulai terasa kelabu. Para sahabat berkumpul mendatangkan Umar dan Salman. 

Demi Allah mereka keberatan jika Salman harus dibunuh sebagai badal (ganti). 
Mereka sungguh tak ingin kehilangan sahabat yang pengorbanannya untuk Islam begitu besar itu . Salman seorang sahabat yang tulus dan rendah hati. Dia dihormati. Dia dicintai.

Satu demi satu dimulai dengan Abu Darda’ beberapa sahabat mengajukan diri sebagai pengganti Salman jika hukuman benar-benar dijatuhkan kepadanya. Tetapi Salman menolak. Umar juga menggeleng. Matahari terus lingsing ke barat. Kekhawatiran Umar makin memuncak. Para sahabat makin kalut dan sedih.


Hanya beberapa saat menjelang habisnya batas waktu, tampak seseorang datang dengan berlari bertatih dan terseok. Dia pemuda itu, sang terhukum “Maafkan aku,” ujarnya dengan senyum tulus sembari menyeka keringat yang membasahi sekujur wajah, “Urusan untuk kaumku itu ternyata berbelit dan rumit sementara untaku tak sempat beristirehat. Ia kelelahan nyaris sekarat dan terpaksa ku tinggalkan di tengah jalan. Aku harus berlari-lari untuk sampai ke mari hingga nyaris terlambat”


Semua yang melihat wajahnya dan penampilan pemuda ini merasakan satu sergapan 
hiba. Semua yang mendengar penuturannya merasakan keharuan mendesak-desak. Semua tiba-tiba merasa tak rela jika sang pemuda harus berakhir hidupnya di hari itu.

“Pemuda yang jujur,” ujar Umar dengan mata berkaca-kaca, “Mengapa kau datang kembali padahal bagimu ada kesempatan untuk lari dan tak harus mati menanggung qishash?”

“Sungguh jangan sampai orang mengatakan,” kata pemuda itu sambil tersenyum ikhlas, “Tak ada lagi orang yang tepat janji. Dan jangan sampai ada yang mengatakan, tak ada lagi kejujuran hati di kalangan kaum Muslimin.”


“Dan kau Salman,” kata Umar bergetar, “Untuk apa kau susah-susah menjadikan dirimu penanggung kesalahan dari orang yang tak kau kenal sama sekali? Bagaimana kau bisa mempercayainya?”


“Sungguh jangan sampai orang bicara,” ujar Salman dengan wajah yang teguh, “Bahwa tak ada lagi orang yang mahu saling membahagi beban dengan saudaranya. Atau jangan sampai ada yang merasa, tak ada lagi rasa saling percaya di antara orang-orang Muslim.”


“Allahuakbar!” kata Umar, “Segala puji bagi Allah. Kalian telah membesarkan hati umat ini dengan kemuliaan sikap dan agungnya iman kalian. Tetapi bagaimanapun wahai pemuda, had untukmu harus kami tegakkan!”
Pemuda itu mengangguk pasrah.


“Kami memutuskan….” kata salah seorang dari adik menyeruak. “Untuk memaafkannya,” Mereka tersedu sedan.
“Kami melihatnya sebagai seorang yang berbudi dan tepati janji. Demi Allah, pasti benar-benar sebuah kekhilafan yang tak disengaja jika dia sampai membunuh ayah kami. Dia telah menyesal dan beristighfar kepada Allah atas dosanya. Kami memaafkannya. Janganlah menghukumnya, wahai Amirul Mukminin.”


“Alhamdulillah! Alhamdulillah!” ujar Umar. Pemuda terhukum itu sujud syukur. Salman tak ketinggalan menyungkurkan wajahnya ke arah kiblat mengagungkan asma Allah, yang kemudian bahkan diikuti oleh semua hadirin.


“Mengapa kalian tiba-tiba berubah fikiran?” tanya Umar pada kedua ahli waris korban.


Agar jangan sampai ada yang mengatakan, ” jawab mereka masih terharu, “Bahawa di kalangan kaum Muslimin tak ada lagi kemaafan, pengampunan, hiba hati dan kasih sayang.”



semoga ada ruang untuk kita semua dalam syurga, ah.

betapa menyerah itu indah.

u dont even understand my word, dont u?


Sunday, June 2

kahwin of abang ney and abang nyah

bismillah

ini cuti sekolah. aku baru perasan. sebab aku tak perasan adalah, adik kembar tengah ber'kelas tambahan' dan ber 'program motivasi' segala bagai. jadi mereka tiada dirumah dan menyebabkan cuti sekolah kurang dirasakan. dan untuk sabtu dah ahad di rumah. tidak sepenuhnya dirumah mungkin.
hari pertama ke kuantan untuk walimah abang ney dan hari kedua sekadar sekitar putrajaya untuk walimah abang nyah.

abang ney.
dia antara yg paling istimewa dalam keluarga kami. cucu kesayangan dan kesayangan semua. dia antara manusia ajaib yang aku pernah jumpa. seawal usia belasan tahun sudah menyimpan kemas 30 juzu' alquran dan kemudian menyambung pengajian dalam bidang 'alim. mungkin itu antara sebab dia jadi kesayangan utama arwah nenda kami. juga kesayangan ummi mungkin? dia selalu buat aku cemburu bila layanan ummi selalu lebih saat kehadirannya dirumah kami. bila difikirkan kembali, aku sedikit naif kerana cemburu untuk perkara yang kurang perlu sebegitu. haha

mabruk alaikum moulana mohammad ilyas al-hafiz ma'a zaujah 
barakallahulakuma. ^_^

abang nyah.
aku tak ingat kenapa aku panggil dia abang nyah. walaupun nama sebenar beliau haris. haris ibn norman.
ah, dalam kekecohan menyambut kehadiran pasangan mempelai, kami (aku dan azwar) sedikit terjerit apabila terpandang figura seorang insan. teacher azizah. dia mengenalkan aku dengan perkataan seperti good morning, how are you and thank you. ye, guru bahasa inggeris. darjah satu. mana mungkin aku melupakan dia. berapa kali dapat tanda merah kerana tersalah ejaan trousers dan banana. aku tidak tahu, kenapa dua perkataan itu tidak dapat dieja dengan baik. dan bila di hampiri,
eh, faatimah kan?
terharu dan terkejut.
teacher ingat saya lagi?  
mana boleh lupa awak.
ah, semoga aku yang didalam kenangannya baik-baik sahaja.
guru sekolah rendah panggil aku faatimah. haha
tak ingat bila nama aku berubah dari faatimah kepada meema sahaja. 
zaman sekolah rendah. yang paling aku igt memang gurunya, kerusi kayunya, dan pembaris panjang yg sadis tu. sampai sekarang aku tertanya-tanya, memang guna dia untuk buat garisan lurus kat tepi papan hitam je ke? siapa ada jawapan lain. 


semoga sem ini akan berakhir dengan baik-baik sahaja,
er, dengan luar biasa baik sahaja.
ah, betapa harapan sgt menguatkan kita semua.
menulis seperti ini memberi sedikit kepuasan kepada aku. haha