kalian yg sy hargai

tHe wOrLd aS i sEe iT, mY wOrLd aS i eXprEss iT

Thursday, March 13

sakit. tak sihat

bismillah,

aku sakit sekarang ni. tak sihat sebetulnya.
tapi masyarakat lebih sakit. ada tgk fesbuk. sana sini orang kutuk pasal bomoh. batuk
kengkonon mereka  yg bukan islam memandang rendah pada kita. mana button dislike untuk post ni, takde pulak.

nak sebut pasal zaman berasasi, sahabat berkuliah, makan tengahari, kejar bas balik kolej. hatta jalan kaki redah panas ke ladang adalah bukan muslim (deba dan fen). yang lain pun ada, tapi ni yg paling banyak aku habiskan masa bersama.
nak dijadikan cerita, deba pendiam tapi fen suka bercakap. bila fen cakap. kami berdua akan tadah telinga. dua-dua nak cakap, gaduh namanya.
kadang-kadang bila azan berkumandang. fen masih bercakap. aku tak marah, senyap. sebab hormat azan kerja aku. bukan kerja dia.
tapi deba akan pandang fen dan cakap, meema kalau azan dia tak suka bercakap. fen diam dan lepas azan dia tanya. kenapa takboleh cakap? aku angkat bahu. tak pandai nak terang. itu jalan selamat.
lepastu, kalau azan fen dan deba akan diam. bila aku tanya kenapa,
diorang balas, sebab meema tak suka. kitaorang diamlah.
hormat azan, kerja aku. hormat sesama kita. kerja kita.

hari khamis, fen tak datang. ke tokong untuk sembahyang katanya,
waktu jumaat, kelas kami habis lewat. masa kejar bas, tangkal fen terjatuh. hilang.
dia buat muka sedih, dan aku cadangkan kami kejar balik bas tadi dan cari tangkal tu.
deba buat muka keliru, jumaat kan meema kena solat?
aku sengih, lelaki wajib. perempuan tak.
kami naik satu bas, dan buat muka kesian dekat driver mintak hantar ke tempat semua bas berkumpul. kami naik setiap bas dan cari bawah setiap kerusi. sebab tak igt bas mana yg kami naik. tak jumpa. tangkal tu kecil je, tapi besar makna pada fen. kami tak sempat lunch, tak sempat mandi dan lewat ke ladang.
masa di ladang, fen tanya kenapa meema sibuk nak cari sekali.
aku jawab, sebab kau sayang benda tu.
dia diam dan pelukcium aku. aku serious, dia peluk dan cium aku.

pernah sekali, kami tangkap kami bertiga. kebetulan semua nampak manis dalam gambar tu. ini tak tipu, ade pensyarah komen, cantiknya awak semua. fen balas, terima kasih dr. kejap lepastu, dia delete gambar tu. bila aku tanya kenapa, dia jawab. fen rasa, mesti meema tak selesa. fen betul, aku tak selesa. dua hari lepastu, aku dapat tau deba yg cadangkan untuk delete gambar tu. aku rasa nak pelukcium diorang berdua.

fen, dia tak pernah ada kawan melayuislam. dia tak suka aku pada mulanya. ini aku tak kata, ini pengakuan dia bila kami dah bersama. sebab tak biasa kawan dengan melayu dan tak fasih cakap melayu katanya. jadi dia cuak kawan dengan aku.
tapi kalau fen kawen, meja meema dengan deba akan ada makanan yg 'halal'.
oh ye, deba vege hari khamis. aku ada sebut tak?

fen ada pilihan, cakap masa azan. bukan dia dikira berdosa. tapi dia hormat.
aku ada pilihan, takpayah ikut cari. bukan kami akan putus kawan. tapi aku hormat.
deba ada pilihan senyapkan pasal gambar tu, bukan dia rugi pun. tapi dia hormat.

kalian juga punya pilihan.

No comments:

Post a Comment