kalian yg sy hargai

tHe wOrLd aS i sEe iT, mY wOrLd aS i eXprEss iT

Tuesday, September 20

dua sisi september




bismillah,

aku biasa menghadapi september dengan segala lelah dan payah tetapi bahagia.
misalnya september tahun lalu adalah bulan pertama aku diterima bekerja dan bisa meneriakkan pada semua baha aku sudah siswazah,

dan september tahun ini,
masih disambut dengan penuh lelah dan payah tetapi gembira,
buat pertama kali dalam hidup kami sekeluarga mempersiapkan diri menyambut ahli baru keluarga kami,

welcome to our family, abang saiful. senyum manis

seiring adat masa kini, aku berusaha menyiapkan sepersalinan khas warna senada untuk kami lima beradik perempuan berserta persalinan ummi dan nenek.
jujur, lelah yang teramat bila cuba menyiapkan tujuh pasang semuanya dalam sela berhempas pulas menangani isu di tempat kerja. tetapi, aku puas dan bahagia.

ini sahaja gambar kami berlima. yang lain masih ditangan jurugambar. haha

adik kembar mahu berkebaya, maka jenuh jugalah aku memahamkan pola asas baju kebaya. ternyata itu fesyen kegilaan remaja masa kini. ah, sepertinya aku sudah bukan remaja lagi, dek ketinggalan dalam isu semacam ini.
aku suka foto ini. teramat suka. titik

Dari sisi yang berbeza, september tanpa simpati menghantar pergi dua orang yang aku hargai. mansor yang pertama dan kemudian rajesh menyusuli. Kata abang, aaishah, amcik dan hampir semua insan yang dekat di hati, aku emosi orangnya. ye, mereka betul, aku mudah merasa terpaut pada kebaikan kecil-kecil insan disekeliling. bahkan sering merasa bahawa semua jiwa berhak untuk disantuni. maka atas sebab itu, perpisahan selalu beri kesan yang lebih besar buat aku berbanding teman sekerja yang lain.

Jujur, yang mendadak pergi lebih meresahkan hati.


selamat kembali ke tanah asalmu rajesh,

Begitulah dua sisi september yang aku hadapi. Separuh lagi yang belum dilalui semoga dapat memalingkan aku dari kesedihan (sedih kah?) Ogos.



No comments:

Post a Comment